Hadits Dhaif Tentang Keutamaan Bersedekah Untuk Menyembuhkan Penyakit

15 May

 

Dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiallahu’anhu bahwa Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam bersabda:داووا مرضاكم بالصدقة، وحصنوا أموالكم بالزكاة، فإنها تدفع عنكم الأعراض والأمراض

Sembuhkanlah orang-orang yang sakit di antara kamu dengan bersedekah, dan bentengilah hartamu dengan (mengeluarkan) zakat, karena sesungguhnya hal itu akan mencegah berbagai keburukan dan penyakit”.

Hadits ini dikeluarkan oleh Imam ad-Dailami dalam “Musnadul Firdaus”1 dengan sanad beliau dari jalur Muhammad bin Yunus al-Kudaimi, dari Badal bin al-Muhabbar, dari Hilal bin Malik al-Huwa-i, dari Yunus bin ‘Ubaid, dari Hurr bin ash-Shayyah, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiallahu’anhu, dari RasulullahShallallahu’alaihi Wasallam.

Hadits ini adalah hadits palsu atau minimal sangat lemah, dalam sanadnya ada rawi yang bernama Muhammad bin Yunus al-Kudaimi, dia tertuduh memalsukan hadits.

  • Imam Abu Bakr bin Wahb at-Tammar berkata: “Abu Dawud tidak menampakkan (tuduhan) dusta terhadap seseorang kecuali terhadap al-Kudaimi dan Ghulam khalil”2.
  • Imam Ibnu ‘Adi berkata: “Dia tertuduh memalsukan dan mencuri hadits, mengaku bertemu orang-orang (para rawi hadits) padahal dia tidak pernah bertemu mereka, serta mengaku meriwayatkan (hadits) dari mereka padahal mereka tidak mengenalnya. Mayoritas guru-guru kami meninggalkan riwayat (hadits) darinya”3.
  • Imam Ibnu Hibban berkata: “Dia memalsukan hadits atas (nama) rawi-rawi hadits yang terpercaya secara jelas, dan barangkali dia telah memalsukan lebih dari seribu hadits”4.
  • Imam ad-Daraquthni berkata: “Dia tertuduh memalsukan hadits”5.

Rawi ini juga telah melakukan kesalahan dalam hadits ini, karena dia meriwayatkannya dari jalur lain dengan lafazh hadits yang agak berbeda dengan tambahan di akhir hadits. Jalur ini dikeluarkan oleh Imam al-Baihaqi dalam “Syu’abul iman” (3/282, no. 3556) dariMuhammad bin Yunus al-Kudaimi, dari al-Muhabbar al-Yarbu’i, dari Hilal bin Malik al-Huwa-i, dari Yunus bin ‘Ubaid, dari Nafi’, dari ‘Abdullah bin ‘Umar radhiallahu’anhu.

Imam al-Baihaqi berkata, setelah membawakan hadits ini: “Hadits ini mungkar (sangat lemah) dengan sanad ini”.

Hadits ini juga dihukumi sebagai hadits palsu oleh syaikh al-Albani dalam kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” (8/87, no. 3591).

Hadits ini juga dihukumi tidak shahih oleh al-Lajnah ad-Daimah (komite para ulama besar di Arab Saudi) yang dipimpin oleh Syaikh ‘Abdul ‘Aziz bin Baz, dalam fatwa no. 18369.

Hadits yang semakna dengan hadits di atas juga diriwayatkan oleh beberapa shahabat radhiallahu’anhum dan al-Hasan al-Bashri secara mursal, tapi semua riwayat tersebut sangat lemah dan tidak bisa dijadikan sebagai sandaran.

1. Riwayat ‘Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu

Dikeluarkan oleh Imam ath-Thabarani dalam “al-Mu’jamul kabiir” (10/128), Ibnu ‘Adi dalam “al-Kaamil” (6/341), al-Khathib al-Bagdadi dalam “Tarikh Bagdad” (6/334), Ibnul Jauzi dalam “al-‘Ilalul mutanaahiyah” (3/493), dan imam-imam lainnya, semuanya dari jalur Musa bin ‘ Umair, dari al-Hakam, dari Ibrahim, dari al-Aswad, dari ‘Abdullah bin Mas’ud radhiallahu’anhu, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam.

Hadits ini derajatnya minimal sangat lemah, karena Musa bin ‘Umair Abu Harun al-Kuufi dinyatakan sebagai pendusta oleh Imam Abu Hatim ar-Raazi6. Imam al-Haitsami berkata: “Dia ditinggalkan (riwayat haditsnya karena kelemahannya yang fatal”7.

Hadits ini dihukumi sebagai hadits yang sangat lemah oleh Imam Ibnu ‘Adi, Ibnul Jauzi, adz-Dzahabi8, al-Haitsami9 dan Syaikh al-Albani10.

2. Riwayat ‘Ubadah bin Shamit radhiallahu’anhu

Dikeluarkan oleh Imam ath-Thabarani dalam dalam “al-Mu’jamul kabiir” (10/128) dan Ibnu ‘Asakir dalam “Tarikh Dimasq” (40/164) dari jalur ‘Arak bin Khalid bin Yazid, dari bapaknya, dari Ibrahim bin Abi ‘Ulbah, dari ‘Ubadah bin Shamitradhiallahu’anhu, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam.

Hadits ini adalah hadits yang sangat lemah. Imam Abu Hatim ar-Razi berkata: “Ini adalah hadits yang mungkar (sangat lemah), Ibrahim belum pernah bertenu dengan ‘Ubadah dan ‘Arak haditsnya mungkar”11.

Syaikh al-Albani juga menghukumi hadits ini sebagai hadits mungkar (sangat lemah)12.

3. Riwayat Abu Umamah radhiallahu’anhu

Dikeluarkan oleh Imam al-Baihaqi dalam “Syu’abul iimaan” (3/282) dari jalur Thalut bin ‘Abbad, dari Fadhdhal bin Jubair, dari Abu Umamah, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam.

Al-Muttaqi al-Hindi13 menisbatkan hadits ini kepada imam Abu asy-Syaikh dalam kitab “ats-Tsawaab”.

Hadits ini juga sangat lemah, karena Fadhdhal bin Jubair riwayat haditsnya sangat lemah. Imam Ibnu ‘Adi berkata: “Hadits-hadits (yang diriwayatkan)nya tidak terjaga (banyak kesalahan)”. Ibnu Hibban berkata: “Tidak halal sama sekali untuk berargumentasi dengan (riwayat hadits)nya, dia meriwayatkan hadits-hadits yang tidak ada asalnya”14.

Hadits ini dihukumi sebagai hadits yang sangat lemah oleh Imam al-Baihaqi, beliau berkata: “Fadhdhal bin Jubair pemilik (suka meriwayatkan) hadits-hadits yang mungkar”15. Ucapan beliau ini disetujui oleh Imam as-Sakhawi16.

4. Riwayat Samurah bin Jundub radhiallahu’anhu

Dikeluarkan oleh Imam al-Baihaqi dalam “Syu’abul iimaan” (3/282) dari jalur al-Hasan bin al-Fadhl bin as-Samh, dari Giyats bin Kalub al-Kufi, dari Mutharrif bin Samurah bin Jundub, dari bapaknya, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam.

Hadits ini juga sangat lemah, karena al-Hasan bin al-Fadhl riwayat haditsnya sangat lemah. Imam Abul Husein Ibnul Munadi berkata: “(Awalnya) orang-orang banyak (meriwayatkan hadits) darinya, kemudian tersingkaplah (keburukannya), lalu orang-orang meninggalkannya dan membakar hadits-hadits (yang diriwayatkannya). Imam Ibnu Hazm berkata: “Dia majhul (tidak dikenal)”17.

Demikian pula rawi setelahnya, Giyats bin Kalub al-Kufi, Imam al-Baihaqi berkata: “Giyats bin Kalub majhul (tidak dikenal)”. Imam ad-Darquthni berkata: “Dia lemah (riwayat haditsnya)”18.

Hadits ini diisyaratkan kelemahannya oleh Imam al-Baihaqi19 dan as-Sakhawi20.

5. Riwayat Anas bin Malik radhiallahu’anhu

Dikeluarkan oleh Imam ad-Dailami21 dari Jalur Muhammad bin Ahmad bin Shaleh, dari bapaknya, dari Muhammad bin Abi as-Sari, dari ar-Rabi’ bin Shabih, dari Atha’ bin Abi Rabah, dari Anas bin Malik radhiallahu’anhu, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam, dengan lafazh “Tidaklah orang yang sakit disembuhkan dengan (pengobatan) yang lebih utama dari bersedekah”.

Hadits ini juga sangat lemah, Muhammad bin Abi as-Sari, dia adalah Muhammad bin al-Mutawakkil al-‘Asqalani, Imam Abu Hatim ar-Razi berkata: “(Riwayat) haditsnya lemah”. Ibnu ‘Adi berkata: “Banyak kesalahannya (dalam meriwayatkan hadits)”22. Imam adz-Dzahabi berkata: “Dia mempunyai riwayat-riwayat (hadits) yang mungkar”23.

Rawi setelahnya, ar-Rabi’ bin Shabih, dinyatakan lemah riwayat haditsnya oleh Imam Yahya bin Ma’in, Ibnu Sa’ad, an-Nasa-i, Ya’qub bin Syaibah, dan lain-lain24.

6. Riwayat al-Hasan al-Bashri secara mursal

Dikeluarkan oleh Imam Abu Dawud dalam “al-Mara-siil” (no. 105) dan Ibnul Jauzi dalam “al-‘Ilalul mutanaahiyah” (no. 816) dari jalur Muhammad bin Sulaiman al-Anbari, dari Katsir bin Hisyam, dari ‘Umar bin Sulaim al-Bahili, dari al-Hasan al-Bashri, dari Rasulullah Shallallahu’alaihi Wasallam secara mursal.

Riwayat ini sanadnya hasan sampai ke al-Hasan al-Bashri dan riwayat inilah yang dibenarkan oleh para ulama ahli hadits, seperti al-Baihaqi25, Ibnul Jauzi26, al-Mundziri27 dan Syaikh al-Albani28.

Maka riwayat ini hukumnya lemah karena mursal (tidak bersambung), Hasan al-Bashri tidak pernah bertemu dengan RasulullahShallallahu’alaihi Wasallam. Khususnya mursal al-Hasan al-Bashri termasuk riwayat yang sangat lemah. Imam Muhammad bin Sa’ad berkata: “Semua hadits (riwayat) al-Hasan al-Bashri yang bersambung sanadnya atau riwayatnya dari orang yang pernah didengarnya maka itu adalah baik lagi bisa dijadikan sebagai argumentasi, adapun riwayatnya secara mursal maka tidak bisa dijadikan sebagai argumentasi”. Imam al-‘Iraqi berkata: “Riwayat-riwayat mursal (dari) al-Hasan al-bashri menurut para ulama ahli hadits (adalah) seperti angin (sangat lemah)”29.

Kesimpulannya, Hadits ini sangat lemah bahkan sebagian dari jalur periwayatannya palsu. Yang paling ringan kelemahannya adalah riwayat mursal al-Hasan al-Bashri, akan tetapi tidak ada riwayat lain yang bisa mendukung atau menguatkannya, karena semua sangat lemah. Maka hadits ini tidak bisa dijadikan sebagai sandaran atau argumentasi, meskipun sebagian dari para ulama ada yang mengamalkan kandungannya.

Adapun penukilan dari dua kitab Syaikh al-Albani30 bahwa hadits ini adalah hadits hasan, maka ini tidak bisa diterima karena beberapa hal:

  • Di dalam kitab “Shahiihul jaami’ish shagiir” sendiri terdapat tiga nukilan dari beliau bahwa hadits ini lemah, sangat lemah dan palsu31, ditambah lagi tiga nukilan yang telah lalu dari kitab kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” (no. 3591, 3492 dan 575) bahwa hadits ini palsu, sangat lemah dan mungkar
  • Nukilan dari dua kitab di atas hanya bersifat kesimpulan tanpa perincian, sedangkan nukilan dari kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” disertai keterangan rinci dan detail, maka tentu didahulukan
  • Nukilan dari dua kitab tersebut telah kami jelaskan secara rinci beserta sebab-sebab kelemahannya dalam riwayat-riwayat yang kami telah jelaskan di atas.
  • Ada kemungkinan hadits ini termasuk hadits-hadits yang diteliti ulang oleh Syaikh al-Albani kemudian beliau rujuk, jadi awalnya beliau menghukuminya sebagai hadits hasan, kemudian setelah beliau teliti kembali dan jelas kelemahannya yang sangat, maka beliau menghukuminya sebagai hadits yang sangat lemah dan tidak bisa dijadikan sandaran, wallahu a’lam.

Kelemahan hadits ini yang sangat fatal menjadikannya tidak bisa dijadikan sebagai sandaran untuk membolehkan bersedekah dengan niat untuk kesembuhan penyakit. Karena ini termasuk keinginan duniawi yang asalnya tidak boleh dihadirkan ketika melakukan ibadah kepada Allah Ta’ala32. Ibadah adalah amal perbuatan mulia yang seharusnya ditujukan untuk meraih balasan mulia dan kekal di sisi Allah Ta’ala.

Ibadah dan amal shaleh yang dilakukan dengan niat untuk mendapatkan balasan duniawi adalah termasuk bentuk perbuatan syirik kepada Allah Ta’ala yang bisa menjadikan gugur pahala amal shaleh tersebut. Allah Ta’ala berfirman:

{مَنْ كَانَ يُرِيدُ الْحَيَاةَ الدُّنْيَا وَزِينَتَهَا نُوَفِّ إِلَيْهِمْ أَعْمَالَهُمْ فِيهَا وَهُمْ فِيهَا لا يُبْخَسُونَ. أُولَئِكَ الَّذِينَ لَيْسَ لَهُمْ فِي الآخِرَةِ إِلا النَّارُ وَحَبِطَ مَا صَنَعُوا فِيهَا وَبَاطِلٌ مَا كَانُوا يَعْمَلُونَ}

Barangsiapa menghendaki kehidupan dunia dan perhiasannya, niscaya kami berikan kepada mereka balasan amal perbuatan mereka di dunia dengan sempurna dan mereka di dunia itu tidak akan dirugikan. Merekalah orang-orang yang di akhirat (kelak) tidak akan memperoleh (balasan) kecuali neraka dan lenyaplah apa (amal kebaikan) yang telah mereka usahakan di dunia dan sia-sialah apa yang telah mereka lakukan” (QS Huud: 15-16).

Ayat yang mulia ini menunjukkan bahwa amal shaleh yang dilakukan dengan niat duniawi adalah termasuk perbuatan syirik yang bisa merusak kesempurnaan tauhid yang semestinya dijaga dan perbuatan ini bisa menggugurkan amal kebaikan33.

Oleh karena itu, Syaikh Muhammad bin ‘Abdul Wahhab dalam kitab at-Tauhid mencantumkan sebuah bab khusus tentang masalah penting ini, yaitu bab: Termasuk (perbuatan) syirik adalah jika seseorang menginginkan dunia dengan amal (shaleh yang dilakukan)nya34.

Syaikh Muhammad bin Shaleh al-‘Utsaimin ketika menyebutkan contoh-contoh perbuatan ini, beliau menyebutkan di antaranya adalah orang yang beribadah dengan tujuan untuk menolak gangguan, penyakit dan keburukan (dalam urusan dunia) dari dirinya35.

Semoga Allah Ta’ala melindungi kita semua dari segala bentuk keburukan yang merusak agama kita dan semoga tulisan ini bermanfaat bagi semua orang yang membacanya.

وصلى الله وسلم وبارك على نبينا محمد وآله وصحبه أجمعين، وآخر دعوانا أن الحمد لله رب العالمين

Kota Kendari, 10 Jumadal akhir 1434 H

1 Dinukil oleh Ibnu Hajar dalam “al-Gara-ibul multaqathah min musnadil firdaus” (no. 244 – Disertasi S2).

2 Dinukil oleh Imam Ibnu Hajar dalam “Tahdziibut tahdziib” (9/476).

3 Kitab “al-Kaamil fi dhu’afaa-ir rijaal” (6/292-293).

4 KItab “al-Majruuhiin” (2/313).

5 Kitab “Suaalaatu Hamzah as-Sahmi” (hal. 111, no. 74).

6 Dinukil oleh Imam Ibnu Hajar dalam kitab “Lisaanul miizaan” (7/407).

7 Kitab “Majma’uz zawaa-id” (3/64).

8 Kitab “Siyaru a’laamin nubalaa’” (4/51).

9 Kitab “Majma’uz zawaa-id” (3/64).

10 Kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” (7/487, no. 3492).

11 Kitab “’Ilalul hadiits” (1/220).

12 Kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” (2/45, no. 575).

13 Dalam kitab “Kanzul ‘ummaal” (no. 28181).

14 Keduanya dinukil oleh Imam adz-Dzahabi dalam “Miizaanul i’tidaal” (3/347).

15 Kitab “Syu’abul iimaan” (3/282).

16 Kitab “al-Maqaashidul hasanah” (hal. 309).

17 Keduanya dinukil oleh Imam Ibnu Hajar dalam kitab “Lisaanul miizaan” (2/244).

18 Dinukil oleh Imam adz-Dzahabi dalam “Miizaanul i’tidaal” (4/423).

19 Kitab “Syu’abul iimaan” (3/282).

20 Kitab “al-Maqaashidul hasanah” (hal. 309).

21 Kitab “Musnadul Firdaus” (4/118).

22 Keduanya dinukil oleh Imam adz-Dzahabi dalam “Miizaanul i’tidaal” (4/24).

23 Kitab “Miizaanul i’tidaal” (3/560).

24 Semuanya dinukil oleh Imam Ibnu Hajar dalam kitab “Tahdziibut tahdziib” (3/214-215).

25 Kitab “as-Sunanul kubra” (3/382).

26 Kitab “’Ilalul mutanaahiyah” (2/494).

27 Kitab “at-Targiibu wat tarhiib” (1/301).

28 Kitab “Silsilatul ahaadiitsidh dha’iifah wal maudhuu’ah” (7/488).

29 Keduanya dinukil oleh Imam as-Suyuthi dalam kitab “Tadriibur raawi” (1/204).

30 Kitab “Shahiihut targiibi wat tarhiib” (1/182, no. 744) dan “Shahiihul jaami’ish shagiir” (no. 5669).

31 Lihat kitab “Shahiihul jaami’ish shagiir” (no. 6469, 6470 dan 6702).

32 Lihat keterangan Syaikh al-‘Utsaimin dalam kitab “al-Qaulul mufiid ‘ala kitaabit tauhiid” (2/245).

33 Lihat kitab “Fathul Majiid” (hal. 451).

34 Ibid.

35 Kitab “al-Qaulul mufiid ‘ala kitaabit tauhiid” (2/243).

Penulis: Ustadz Abdullah bin Taslim al-Buthoni, MA.
Artikel Muslim.Or.Id

Tinggalkan Komentar buat Hana.. :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: